WANITA YANG HARAM DINIKAHI



Ada 2 ( dua ) macam larangan untuk menikahi sebagian wanita :

1) Larangan menikah untuk selamanya ( muabbad )

Yaitu yang disebabkan 3 hal :

a) Larangan karena ada hubungan nasab ( qoroobah ), yaitu :

1) I b u

2) Anak perempuan

3) Saudara perempuan

4) Bibi dari fihak ayah ( ‘ Aammah )

5) Bibi dari fihak ibu ( khoolah )

6) Anak perempuan dari saudara laki-laki ( keponakan )

7) Anak perempuan dari saudara perempuan ( keponakan )

b) Larangan karena ada hubungan perkawinan ( mushooharoh ), yaitu :

1) Ibu dari istri ( mertua )

2) Anak perempuan dari istri yang sudah digauli atau anak tiri, termasuk anak-anak mereka kebawah

3) Istri anak ( menantu ) atau istri cucu dan seterusnya

4) Istri ayah ( ibu tiri )

c) Larangan karena hubungan susuan ( rodhoo’ah / QS. 4 : 23 ), yaitu :

1) Wanita yang menyusui

2) Ibu dari wanita yang menyusui

3) Ibu dari suami wanita yang menyusui

4) Saudara wanita dari wanita yang menyusui

5) Saudara wanita dari suami wanita yang menyusui

6) Anak dan cucu wanita dari wanita yang menyusui

7) Saudara wanita, baik saudara kandung, seayah atau seibu

2) Larangan menikah untuk sementara ( muaqqot )

Yaitu larangan untuk menikahi wanita-wanita yang masih dalam kondisi tertentu atau keadaan tertentu, maka apabila kondisi tersebut hilang, hilanglah larangan tersebut dan wanita-wanita tersebut menjadi halal untuk dinikahi, mereka itu ialah :

a. Menggabungkan untuk menikahi dua wanita yang bersaudara

b. Menggabungkan untuk menikahi seorang wanita dan bibinya

c. Menikahi lebih dari empat wanita

d. Wanita musyrik

e. Wanita yang bersuami

f. Wanita yang masih dalam masa ‘iddah

g. Wanita yang ia thalak tiga

3) Pernikahan yang terlarang

b) Nikah dengan niat untuk menthalaqnya

c) Nikah Tahlil, yaitu nikahnya seorang laki-laki dengan seorang wanita yang telah diceraikan suaminya tiga kali, dengan niat untuk menceraikannya kembali agar dapat dinikahi oleh mantan suaminya, sabda Rasulullah saw :

لعن الله المحلل و المحلل له

Artinya : “ Allah mengutuk yang menikahi dan yang menyuruhnya menikah “ ( HR. Ahmad )

d) Nikah dengan bekas istri yang telah dithalak tiga ( QS. 2 : 230 )

e) Nikah Sighar, yaitu seorang yang menikahkan anaknya dengan seorang laki-laki, agar ia ( laki-laki tersebut ) menikahkan anaknya dengannya tanpa mahar

f) Nikahnya seorang yang sedang ber-Ihrom

g) Nikahnya seorang yang dalam masa ‘iddah

h) Nikahnya seorang muslim dengan orang kafir

i) Nikahnya seorang muslimah dengan non muslim

Ditulis Oleh : Ust. H. Agung Cahyadi, MA. (Dalam Islamic Short Course Menengah Pusda – YDSF 2008)

About these ads

23 Komentar (+add yours?)

  1. hilmi
    Mei 30, 2011 @ 12:01:46

    apakah wanita yg sedang haid haram untuk dinikahi?

    Balas

  2. M Subur Harun
    Jun 08, 2011 @ 21:57:45

    apakah ponakan anak dari kakak istri boleh dinikahi

    Balas

  3. razi
    Sep 18, 2011 @ 11:50:56

    Assalamu’alaikum wr wb.
    Mau tanya Ustadz…
    Klo saudara tiri apakah boleh dinikahi?

    Balas

  4. shabrin nailus said
    Nov 07, 2011 @ 16:17:50

    bagaimana hukumnya menikahi cucu perempuan dari kakak ibu……………???
    atau ank kakak sepupu……..

    Balas

  5. arta
    Des 25, 2011 @ 02:36:53

    Ustadz…
    Saya mau tanya nih…
    Bolehkah menikah saudara sepupu perempuan
    Atau anak dari bibi???…
    Bibi tsb bibi dari ayah…
    Mohon penjelasannya Ustadz…
    Terima Kasih..

    Balas

  6. dendi siryadiana
    Des 28, 2011 @ 06:48:45

    asallamualaikum ustadz saya mau tanya….bolhkah saya menikahi cucu dari kakak perempuan mama saya,,….

    Balas

  7. Luna
    Agu 31, 2012 @ 14:30:40

    asallamualaikum ustadz saya mau tanya….bolhkah seorang laiki-laki menikh sepupu dari anak perempuan kakak ibu saya(Budhe)

    Balas

    • chandra
      Sep 04, 2012 @ 10:19:26

      WASSALAM…..

      WANITA-WANITA YANG DILARANG DINIKAHI

      Wanita-wanita yang dilarang dinikahi ada dua macam : Wanita yang dilarang dinikahi selama-lamanya, dan wanita yang dilarang dinikahi hingga waktu tertentu. Kelompok yang pertama ada tujuh orang karena hubungan nasab, yaitu:

      [1]. Ibu dan seterusnya ke jalur atas
      [2]. Anak wanita dan seterusnya ke jalur bawah
      [3]. Saudara wanita seayah seibu atau seibu atau seayah
      [4]. Anak wanita istri (anak tiri)
      [5]. Anak wanita saudara
      [6]. Bibi dari garis ayah
      [7]. Bibi dari garis ibu

      Dalam pengharaman mereka, adalah firman Allah.

      “Artinya : Diharamkan atas kalian (mengawini) ibu-ibu kalian”.. Dan seterusnya [An-Nisa : 23]

      Diharamkan pula yang seperti kedudukan mereka ini karena hubungan penyusuan, yang didasarkan kepada sabda Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam, “Diharamkan karena penyusuan seperti yang diharamkan karena nasab”.

      Adapun wanita yang haram dinikahi karena hubungan perbesanan adalah.

      [1]. Ibu istri dan seterusnya ke jalur atas
      [2]. Anak-anak wanita mereka dan seterusnya ke jalur bawah jika istri sudah disetubuhi.
      [3]. Istri-istri bapak, kakak dan seterusnya ke jalaur atas
      [4]. Istri-istri anak laki-laki dan seterusnya ke jalur bawah

      Diharamkan pula yang seperti mereka karena penyusuan. Dalilnya adalah firman Allah : “Ibu istri-istri kalian”.[An-Nisa : 23]

      Adapun wanita-wanita yang dilarang dinikahi hingga waktu tertentu, yaitu saudara wanita istri, bibinya dari garis ayah dan ibu, istri kelima laki-laki merdeka yang sudah memiliki empat istri, wanita pezina yang sudah bertaubat, wanita yang sudah ditalak tingga hingga dia menikah dengan laki-laki lain, wanita ihram hingga dia menyelesaikan ihramnya, wanita pada masa iddah hingga habis masa iddahnya.

      Selain yang disebutkan ini halal dinikahi, sebagaimana firman Allah ketika menyebutkan wanita-wanita yang tidak boleh dinikahi.

      “Artinya : Dan, dihalalkan bagi kalian selain yang demikian”.[An-Nisa : 24]

      Dalam dua hadits berikut dalam bab ini disebutkan isyarat sebagian yang disampaikan diatas.

      “Artinya : Dari ummu Habibah binti Abu Sufyan Radhiyallahu anhuma bahwa dia berkata, “Wahai Rasulullah, nikahilah saudaraku wanita, putri Abu Sufyan”. Beliau bertanya : “Apakah engkau menyukai hal itu?” Dia menjawab, “Ya. Aku tidak merasa keberatan terhadap engkau dan aku menyukai orang-orang yang bersekutu denganku dalam kebaikan, yaitu saudariku sendiri”. Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya yang demikian itu tidak diperbolehkan bagiku”. Ummu Habibah berkata, “Kami mendengar bahwa engkau hendak menikahi puteri Abu Salamah”. Beliau betanya, “Putri Abu Salamah?” Aku berkata, “Ya”. Beliau bersabda, “Sekiranya dia bukan anak tiriku yang kubesarkan di dalam rumahku, dia tetap saja tidak halal bagiku. Dia juga putri saudara sesusuanku karena aku dan Abu Salamah sama-sama menyusu kepada Tsuwaibah. Karena itu janganlah engkau menawarkan lagi kepadaku putri-putri kalian dan tidak pula saudara-saudara wanita kalian”.
      Urwah berkata, “Tsuwaibah adalah budak Abu Lahab. Dulu Abu Lahab memerdekakan dirinya, lalu dia menyusui Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
      Ketika Abu Lahab hendak meninggal, sebagian keluarganya melihatnya dalam kondisi yang lemah. Dia bertanya, “Apa yang engkau temukan ?” Abu Lahab menjawab, “Aku tidak menemukan kebaikan sesudah kalian. Hanya saja aku pernah disusui budak yang kumerdekakan ini, yaitu Tsuwaibah”.

      MAKNA SECARA UMUM
      Ummu Habibah binti Abu Sufyan adalah salah seorang Ummahatul Mukminin Radhiyallahu anhuma. Dia mendapatkan kedudukan yang terpandang dan merasakan kebahagiaan atas pernikahannya dengan Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam. Sudah sepantasnya dia merasakan hal itu. Lalu dia meminta agar beliau menikahi saudarinya.

      Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam merasa ta’ajub, karena bagaimana mungkin dia mentolerir suaminya menikah lagi dengan wanita lain yang akan menjadi madunya, karena wanita memiliki kecemburuan yang besar dalam hal ini. Maka beliau bertanya dengan rasa heran, “Apakah engkau menyukai hal itu?”

      Dia menjawab, “Ya, aku menyukainya”. Kemudian dia menjelaskan sebab kesukaannya sekiranya beliau mau menikahi saudarinya, bahwa harus ada wanita lain yang bersekutu dengannya dalam kebaikan dan dia tidak ingin kebaikan itu bagi dirinya sendiri. Maka apa salahnya jika yang bersekutu dalam kebaikan ini adalah saudarinya sendiri.

      Seakan-akan dia tidak mengetahui pengharaman menikahi dua bersaudara. Karena itulah Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam memberitahunya, bahwa saudarinya itu tidak boleh beliau nikahi. Lalu Ummu Habibah memberitahukan kepada beliau, bahwa dia mendengar kabar bahwa beliau akan menikahi putri Abu Salamah.

      Lagi-lagi beliau bertanya, “Apakah yang engkau maksudkan putri Ummu Salamah?”

      Ummu Habibah menjawab, “Ya”.

      Maka beliau menjelaskan kebohongan berita itu, “Sesungguhnya putri Ummu Salamah tidak halal bagiku karena dua sebab.

      Pertama : Karena dia anak tiriku yang kuasuh di rumahku, karena dia putri istriku.
      Kedua : Karena dia putri saudaraku dari sesusuan, karena aku dan ayahnya, Abu Salamah pernah menyusu kepada Tsuwaibah, yaitu mantan budak Abu Lahab. Berarti aku juga merupakan pamannya.

      Karena itu janganlah engkau menawarkan putri-putri kalian dan saudari-saudari kalian kepadaku. Aku lebih tahu dan lebih berhak daripada kalian untuk mengatur urusanku semacam ini”.

      KESIMPULAN HADITS
      [1]. Pengharaman menikahi saudari istri, dan hal itu tidak diperbolehkan
      [2]. Pengharaman menikahi anak tiri, yaitu putri istri yang sudah dicampuri.
      [3]. Penyebutan rumah ini, di sini bukan merupakan sasaran, tapi penyebutan maksud penghindaran.
      [4]. Larangan menikahi putri saudara sesusuan, karena diharamkan dari sesusuan seperti yang diharamkan dari nasab
      [5]. Seorang mufti harus menyampaikan rincian fatwa jika ditanya tentang suatu masalah yang hukumnya berbeda-beda, dengan perbedaan semua sisinya.
      [6]. Mufti harus mengarahkan penanya dengan penjelasan apa yang harus dipaparkan dan yang dapat diterima, apalagi terhadap orang yang memang harus dia arahkan dan dia bimbing, seperti anak dan istri.
      [7]. Menurut zhahirnya, Ummu Habibah memahami pembolehan saudari istri bagi Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam, karena hal itu termasuk kekhususan bagi beliau. Yang demikian itu karena tidak ada qiyas antara saudari istri dan anak tiri. Tapi ketika dia mendengar beliau akan menikahi anak tirinya, padahl hal itu diharamkan berdasarkan ayat yang mengharamkan penyatuan dua bersaudara, maka dia mengira adanya pengkhususan dari keumuman ini.

      “Artinya : Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, dia berkata : Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak boleh menikahi wanita sekaligus bersama bibinya dari garis ayah dan tidak pula dari garis ibu”.

      MAKNA SECARA UMUM
      Syariat yang suci ini datang dengan membawa sesuatu yang di dalamnya terkandung kebaikan dan kemaslahatan, memerangi segala sesuatu yang di dalamnya terkandung kerusakan dan mudharat. Di antaranya, ia menyuruh kepada cinta dan kasih sayang, melarang pemutusan hubungan, permusuhan dan kebencian

      Ketika Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam mempebolehkan poligami karena kemaslahatan, ketika beberapa wanita berhimpun menjadi istri seorang lelaki, maka tidak jarang terjadi permusuhan dan kebencian di antara mereka, yang pangkalnya adalah kecemburuan. Karena itulah beliau melarang poligami di antara kerabat, khawatir akan terjadi permusuhan hubungan diantara kerabat.

      Beliau melarang dua bersaudara dinikahi, begitu pula bibi dari pihak ayah dengan putri saudara laki-laki, putri saudara wanita dengan bibi dari pihak ibu dan lain-lainnya, yang sekiranya salah satu di antara keduanya diberi anak laki-laki dan yang lain wanita, maka diharamkan pernikahan dengannya menurut perhitungan nasab.

      Hadits ini menjadi pengkhususan dari keumuman firman Allah, “Dan, dihalalkan bagi kalian selain yang demikian”. Kita sudah mendapatkan kejelasan hukum-hukumnya sehingga tidak perlu lagi rinciannya, karena toh maknanya sudah jelas dan tidak lagi umum.

      FAIDAH HADITS
      Menikahi wanita bersaudara, wanita dengan bibinya dari pihak ayah, wanita dengan bibinya dari pihak ibu, adalah diharamkan, yang menurut pernyataan Ibnul Mundzir, “Saya tidak melihat perbedaan pendapat hingga saat ini tentang masalah tersebut. Para ulama sudah menyepakatinya”. Ibnu Abdil Barr, Ibnu Hazm, Al-Qurthuby dan An-Nawawy menukil ijma’ tentang masalah ini, menurut Ibnu Daqiq Al-Id, itulah yang disimpulkan dari As-Sunnah. Kalau pernyataan Al-Kitab menetapkan pembolehan, yang didasarkan kepada firman Allah. “Dan, dihalalkan bagi kalian selain yang demikian”, hanya saja para imam di seluruh wilayah mengkhususkan keumuman dalam ayat di atas dengan hadits ini. Ini merupakan dalil diperbolehkannya mengkhususkan keumuman Al-Kitab dengan khabar ahad. Ini merupakan pendapat empat imam.

      Menurut Ash-Shan’any, yang dimaksudkan khabar ahad di sini bukan pengabaran satu orang, tapi pengabaran selain mutawatir. Menurut Al-Hafizh Ibnu hajar menyebutkan bahwa hadits ini diriwayatkan tiga belas sahabat. Ini merupakan bantahan terhadap orang-orang yang beranggapan bahwa hadits ini hanya diriwayatkan Abu Hurairah.

      Faidah lain, menikahi wanita Ahli Kitab diperbolehkan berdasarkan ayat Al-Maidah. Ini merupakan pendapat jumhur salaf dan khalaf, empat imam dan lain-lainnya. Boleh jadi ada yang berkata, Allah mensifati mereka (para Ahli Kitab) dengan syirik, dalam firmanNya, “Mereka menjadikan pendeta-pendeta dan rahibnya sebagai tandingan selain Allah”. Hal ini dapat dijawab sebagai berikut : Dalam dasar agama Ahli Kitab tidak ada syirik. Kalaupun mereka disifati dengan syirik, karena syirik yang mereka ciptakan. Dasar agama mereka adalah mengikuti kitab-kitab yang diturunkan, yang membawa tauhid dan bukan syirik. Ini merupakan perkataan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.
      APAKAH WANITA YG ANDA MAKSUD ADA DIATAS?KALAU TIDAK BOLEH DINIKAHI.

      Balas

  8. Nur
    Nov 20, 2012 @ 05:44:46

    Ass wrwb..pak ustadz,ibu saya muslim tp ayah saya non muslim..skrg saya punya kekasih dan berniat menikah tetapi ibu kekasih saya melarang dgn alasan nasab saya tidak bagus,pdhl sy muslim..apakah dlm islam sy blh ttp menikah dgn kekasih sy?

    Balas

    • chandra
      Nov 21, 2012 @ 01:50:44

      salam..apakah kekasih anda muslimah?jika ia anda boleh menikah dgnnya,tdk ada ketentuan nasab baik atau buruk,…Bismillah nikahilah dia.

      Balas

  9. mas
    Des 17, 2012 @ 14:40:16

    ustaz. apakah hukum nikah dengan isteri (balu/janda) arwah abang ipar..

    Balas

  10. pak anduk
    Apr 28, 2013 @ 01:34:05

    ustadz. mcm mana pula dgn isteri (janda/balu) kpd bapa saudara. boleh?

    Balas

  11. laatansa
    Agu 11, 2013 @ 16:07:21

    mhn mf ust…antar dua besan (mertua dg mertua),yg sdh sama2 ditinggal mati pasangannya apakh boleh menikah???

    Balas

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 120 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: